27 February 2019

Perbandingan konsumsi mobil Listrik VS Bensin dan Solar

  Admin       27 February 2019
Sejauh kebenaranya bahwa konsumsi mobil listrik lebih rendah daripada diesel dan bensin? Apakah Anda tahu perbedaan konsumsi antara jenis kendaraan ini? Kami melihatnya dalam perbandingan berikut.

Mobil Listrik

Perbandingan konsumsi mobil: listrik vs diesel vs bensin
Untuk membuat perbandingan awal, kami akan menghitung data dari beberapa rata-rata konsumsi. Dalam hal ini kami telah menetapkan konsumsi rata-rata ini dalam 18 kWh / 100 km, dan bahwa dari mesin diesel dalam 5 L / 100 km (jelas, data dapat bervariasi tergantung pada model).

Begitu konsumsi rata-rata telah ditetapkan, akan perlu untuk melihat harga diesel dan harga kilowatt / jam. Jika kita mengambil harga rata-rata Rp 8.000 / liter untuk diesel, untuk menempuh 100 kilometer biayanya Rp 48.000, Untuk bagiannya, biaya kilowatt / jam sekitar Rp 1000 (tergantung pada waktu), jadi untuk menempuh jarak yang sama menghabiskan Rp 10.000 . Seperti yang kita katakan, perbedaannya dapat bervariasi tergantung pada kendaraan atau harga bahan bakar.

Perhitungannya akan sama untuk kendaraan bensin, meskipun ini akan membuat pengangguran menjadi lebih buruk. Mobil bensin mengkonsumsi lebih banyak dan bahan bakar lebih mahal daripada diesel sehingga perbedaan dengan mobil listrik akan lebih tinggi.

Untuk memperbaiki data sedikit lagi, mari kita lihat perbandingan antara tiga kendaraan khusus, satu listrik, satu diesel dan satu bensin, dengan mempertimbangkan harga referensi bahan bakar yang disebutkan dalam artikel ini. Berapa masing-masing akan dihabiskan untuk bahan bakar untuk menempuh jarak 100 kilometer?
  • Mengisi ulang Renault Zoe pada pukul 12 siang biaya Rp 1.000/ kWh. Memperhatikan bahwa Renault Zoe mengkonsumsi 15 kWh / 100 km, biaya bahan bakar untuk menempuh 100 km itu adalah 15 x 1000 = Rp 15.000
  • Seat Ibiza 1,4 TDI 90 hp mengkonsumsi 4,9 L / 100 km. Harga rata-rata diesel adalah Rp 8.000 / L, oleh karena itu, untuk menempuh jarak yang sama, biaya bahan bakar diesel akan menjadi 4,9 x 8000 = Rp 39.200
  • Peugeot 206 1.4 XS dengan 75 HP adalah mobil bensin yang konsumsinya rata-rata 6,3 L / 100 km. Karena harga rata-rata bensin di Indonesia adalah Rp 8.000 / L, untuk menempuh jarak 100 kilometer biaya bahan bakarnya adalah 6.3 x 8000 = Rp 50.400
Dibandingkan dengan mesin listrik dengan Renault Zoe, kendaraan diesel dan bensin kalah, tetapi mari kita lihat apa yang terjadi jika kita membandingkannya dengan Tesla Model X.

Tesla Model X memiliki konsumsi rata-rata 28 kWh / 100 km, jadi pengisian daya pada 12 siang dan melakukan 100 kilometer akan memakan biaya 28 x 1000 = Rp 28.000 Mengisi daya di sembilan atau sepuluh malam biaya Rp 1.500 (ongkos paling mahal), sehingga 100 kilometer akan dikenakan biaya 28 x 1500 = Rp 42.000.

Ada keuntungan lain dalam tiga bidang dasar yang secara langsung dan tidak langsung terkait dengan harga bahan bakar: Sumur ke tangki, Tangki ke roda dan Sumur ke roda, konsep yang menjelaskan Asosiasi Kendaraan Listrik Valencia (AVVE) di artikel ini.

Istilah-istilah ini merujuk pada kehilangan energi yang terjadi di seluruh proses, termasuk pembangkitan atau pengangkutan bahan bakar ke titik pengisian dan tingkat efisiensi yang digunakan bahan bakar untuk mengoperasikan mesin. Misalnya, untuk mendapatkan minyak, minyak harus diekstraksi, diangkut dan disimpan. Faktor-faktor seperti ini membuat harga akhir bahan bakar lebih mahal.

Mobil-mobil listrik memungkinkan untuk menghemat bahan bakar, terbukti. Ini adalah salah satu kelebihannya, tetapi mereka masih memiliki beberapa aspek yang harus diperbaiki, terutama terkait dengan infrastruktur, titik pengisian, otonomi atau bengkel khusus. Pertanyaannya adalah: kapan kendaraan listrik akan berhasil mengatasi hambatan ini untuk menembus pasar dengan paksa?
logoblog

Thank you for reading the article Perbandingan konsumsi mobil Listrik VS Bensin dan Solar

Previous
« Prev Post

No comments:

Post a Comment