27 February 2019

Abrasive Paling Banyak Digunakan di Body Shop

  Admin       27 February 2019
Abrasive adalah bahan yang sering digunakan di setiap bengkel. Ini adalah mineral atau bahan sintetis yang dibuang atau diproses secara industri dengan tujuan mencapai efek tertentu dalam dukungan di mana ia bertindak, umumnya menggaruk atau mengeluarkan material melalui gesekan.

Abrasive
Bahan abrasive di body shop adalah lampiran cat yang sangat penting yang harus diperhitungkan untuk mendapatkan kinerja terbaik dan hasil yang memungkinkan. Untuk alasan ini, studi mereka memberikan pengetahuan sehingga profesional lokakarya dapat menggunakan abrasif yang paling cocok untuk setiap situasi kerja.

Aplikasi abrasive di body shop
Abrasive hadir dalam tugas seperti biasa sebagai berikut:
  • Membersihkan bagian untuk menghilangkan jejak oksida.
  • Eliminasi cat dan pelapis.
  • Penghapusan sisa-sisa perekat.
  • Pengajuan permukaan setelah proses pengelasan.
  • Persiapan dana sebelum penerapan dempul, cat, peralatan, dll.
  • Pemerataan dan pemurnian pengisi seperti dempul.
  • Renovasi permukaan yang rusak seperti lampu depan, pilot, dll.
  • Koreksi cacat yang muncul setelah pengecatan.

Karakteristik utama abrasive
Abrasive didefinisikan oleh karakteristik berikut:
  • Teknologi desain Menentukan tampilan dan format abrasif, dan komposisinya.
  • Jenis mineral abrasif. Mineral yang digunakan oleh abrasive di body shop berasal dari sintetis: silikon karbida dan aluminium oksida. Keduanya memiliki tingkat kekerasan tertentu (ketahanan terhadap penetrasi), keuletan (ketahanan terhadap pecah atau deformasi), tingkat pemotongan (menentukan penggiling biji-bijian untuk menentukan jenis garis yang dihasilkan saat pengamplasan) dan keandalan (menetapkan perilaku biji-bijian selama sengatan dan keausan, sehingga dapat melengkung atau rusak menghasilkan tepi yang tajam).
  • Penempatan. Karakteristik ini adalah tipikal butiran amplas di mana mineral tersebut melekat pada pendukung. Abrasive butiran terbuka dibedakan, ketika permukaan yang sama ditutupi oleh persentase antara 50% dan 75% mineral (memiliki abrasive yang lebih tebal), dan dari butiran tertutup ketika semua penyangga tertutup (karakteristik dari butir lebih halus).
  • Aplikasi Sesuai dengan sifat-sifatnya, abrasive dirancang untuk digunakan dalam beberapa situasi kerja atau yang lain: untuk persiapan dan pengamplasan permukaan, untuk pengupasan permukaan atau untuk pengarsipan logam dan pasta abrasif.

Klasifikasi abrasive
Operasi kerja paling umum dengan abrasive di bengkel adalah persiapan permukaan dan pengamplasan, pengawetan, pengarsipan dan pemolesan logam. Semuanya dijelaskan di bawah ini.

Abrasive untuk persiapan permukaan dan pengamplasan
Mereka adalah yang paling sering digunakan dalam lokakarya untuk melakukan pengamplasan manual, kering, air atau mesin pengisi, pengisi, pernis, dll. Ini adalah abrasive yang menghasilkan abrasi dengan menggunakan mineral (silikon karbida dan aluminium oksida pada umumnya) yang melekat pada pendukung (kertas dan / atau kain atau kertas jenuh dengan lateks) melalui pengikat jenis perekat (perekat organik) dan resin sintetis).

Amplas tangan dilengkapi dengan kertas jenuh dengan lateks untuk membuatnya lebih tahan dan tahan lama terhadap zat ini. Namun, dalam kain amplas manual kering, penyangga terbuat dari kertas dan menyatukan lapisan stearat seng untuk mencegah pengamplasan amplas. Kertas amplas yang dimaksudkan untuk digunakan dengan mesin menggabungkan dukungan dari kain, atau kertas dan kain, untuk memberikan abrasive dengan lebih banyak perlawanan. Bagaimanapun, mereka menggabungkan perforasi untuk memungkinkan aspirasi residu debu.

Tren saat ini adalah membuat abrasive mesh untuk mengoptimalkan proses pengamplasan. Jenis abrasive ini meningkatkan kecepatan pengamplasan, mendukung lingkungan kerja yang lebih sehat, mengurangi waktu pengamplasan, dan juga mengurangi pembentukan pengamplasan dan debu.

Semua amplas ini biasanya mengandung abrasive mineral asal sintetis, seperti silikon karbida atau aluminium oksida. Silikon karbida, juga dikenal sebagai carborundum, adalah mineral yang, berkat keuletannya yang lebih rendah, dipecah menjadi potongan-potongan kecil untuk menghasilkan tepi memanjang dan runcing baru yang menyebabkan garis-garis sempit dan dalam.

Fitur ini juga membuat daya tahan abrasive lebih besar dan diindikasikan untuk permukaan pengamplasan kasar atau keras.
Sebaliknya, aluminium oksida atau korundum cenderung arromar dengan penggunaan menyebabkan garis-garis yang lebih dangkal dan lebih luas, sehingga lebih diindikasikan untuk pengamplasan bahan lunak atau diampelas lebih halus.

Saat ini, produsen abrasif memasarkan butiran keramik yang disusun, pada dasarnya, oleh mineral yang disebutkan dengan lapisan keramik. Jenis butiran ini meningkatkan daya tahan abrasive, mengurangi panas berlebih, memungkinkan pengamplasan yang lebih seragam dan meningkatkan efisiensi proses.

Jenis lain dari abrasive yang digunakan pada amplas tangan dan mesin adalah tiga dimensi, lebih dikenal sebagai penggosok Itu dibentuk oleh jaringan serat nilon di mana mineral melekat melalui resin asal sintetis. Ini dibuat dalam tiga dimensi sehingga diperoleh jenis spons yang beradaptasi sempurna dengan kontur potongan yang akan diampelas. Selain itu, mineral tersebut didistribusikan seolah-olah itu adalah amplas berbulir terbuka, yang memungkinkannya untuk mengurangi lubang.

Format ini biasanya digunakan untuk mengencangkan tepi, area potongan kabur atau pengamplasan di mana hanya pernis yang akan diterapkan. Dan yang terakhir perlu juga disebutkan format spons. Jenis abrasive ini terutama digunakan untuk tepi pengamplasan dan permukaan di mana blok pengamplasan atau roda rotor tidak memiliki akses.

Abrasive untuk permukaan stripping
Tugas umum lainnya di toko tubuh adalah menghilangkan cat pada lembaran atau menghilangkan karat. Untuk tujuan ini, alat putar digunakan, seperti penggiling atau bor yang mana cakram abrasif harus dipasang yang tidak mendukung akumulasi panas (terutama ketika bekerja pada aluminium) dan yang menghindari hilangnya micronization logam.

Abrasive yang paling banyak digunakan yang memenuhi fungsi-fungsi ini adalah abrasive nilon tiga dimensi yang diperluas, dengan struktur fabrikasi yang hampir identik dengan bantalan gosok, dan cakram berduri baja. Kedua cakram mengurangi pemanasan logam, meskipun nilon tiga dimensi yang diperluas berlaku untuk bekerja dengan aluminium atau baja dan pada permukaan datar; dan kawat berduri hanya bekerja dengan baja dan semua jenis kontur, termasuk sudut, kekasaran korosi dan area akses yang sulit untuk cakram lain.

Abrasive untuk pengarsipan logam
Realisasi lasan dengan kontribusi material di dalam body shop memaksa untuk membuat filing yang memungkinkan untuk menyamakan permukaan. Untuk operasi ini, biasanya
cakram pengasaran yang dibentuk oleh campuran pengikat (resin, bakelite, dll.) digunakan dengan satu atau lebih mineral (korundum, silikon karbida, oksida keramik atau zirkonium).

Cakram ini menyelingi serat jala di dalam untuk mencegah, jika terjadi kerusakan, keping cakram dikeluarkan. Pengarsipan yang diperoleh tergantung pada jenis mineral yang digunakan, meskipun dalam hal apapun, hasil yang diperoleh adalah kasar.

Pilihan lain adalah menggunakan cakram pengamplasan dengan dukungan serat vulkanisir, yang dikenal sebagai
abrasive yang kaku. Cakram ini dipasang pada radial vertikal dan dijual dengan butiran kasar.Salah satu yang paling sering digunakan di toko tubuh adalah P-36.

Yang terakhir, disk multi-sheet menawarkan pengarsipan yang kurang agresif. Cakram-cakram ini dibentuk oleh serangkaian kecil kertas amplas yang ditempatkan secara diagonal, sebagian tumpang tindih satu sama lain dan melekat pada penyangga plastik. Mereka dipasarkan dengan granulometri yang berbeda, umumnya P-60, P-80, P-100 dan P-120. Hasil akhir yang mereka tawarkan lebih halus dan agresi pada logam lebih sedikit. Varian dari abrasif ini adalah pengamplasan kipas yang akan dipasang di bor. Cakram kaku dan multi-blade juga dapat digunakan untuk menghilangkan korosi tingkat lanjut pada baja.

Abrasive dalam pasta polishing
Mereka dikenal sebagai poles atau pasta poles. Ini adalah pasta kental yang mengintegrasikan serangkaian butir ukuran kecil dan berbeda yang dibentuk oleh aluminium oksida. Tujuannya adalah mengembalikan kilau ke permukaan setelah operasi koreksi cacat cat. Tergantung pada ukuran butiran, daya abrasif lebih tinggi atau lebih rendah. Contoh pasta penggilingan yang agresif adalah TEROSON WX 157 CUT BERAT, sementara satu pemolesan untu menyelesaikan pekerjaan adalah TEROSON WX 178 HP.

Kesimpulan
Ada berbagai jenis abrasive di toko, Mengetahui kekhasan dan aplikasinya memungkinkan pemilihan abrasif yang paling tepat untuk setiap situasi kerja untuk mencapai hasil terbaik dengan efisiensi setinggi mungkin.
logoblog

Thank you for reading the article Abrasive Paling Banyak Digunakan di Body Shop

Previous
« Prev Post

No comments:

Post a Comment